Bagaimana otak seorang anak berkembang, berespons dan bekerja Bagaimana otak seorang anak berkembang, berespons dan bekerja

Bagaimana otak seorang anak berkembang, berespons dan bekerja

Penting bagi Mam mengetahui bagaimana otak si Kecil berkembang dan bekerja untuk mengoptimalkan proses belejar si Kecil

Oleh: DR. Dr. RA. Setyo Handryastuti, Sp.A(K)
Date posted: 18/09/2019

Bagaimana otak anak berkembang, berespons dan bekerja selalu menjadi topik yang menarik. Hal ini selalu menjadi kajian yang menarik dari segi neurosains.
Kunci dari kerja otak adalah penyampaian informasi dalam bentuk sinyal listrik di antara trilyunan sel saraf  yang saling sambung menyambung.
 

Bagaimana Otak si Kecil Berkembang?


Perkembangan dan kerja otak dapat diibaratkan secara mudah dengan struktur dan kerja jaringan kereta MRT. Stasiun MRT dapat dianalogikan sebagai dendrit, jaringan rel MRT adalah akson, jaringan yang mengatur sinyal listrik adalah mielin, dan sinaps adalah koneksi antar stasiun.
 
Ketika masih awal jaringan MRT hanya menghubungkan beberapa titik stasiun  yang merupakan jalur yang penting. Hal ini identik dengan jaringan kerja otak pada bayi dimana koneksi yang terbentuk adalah koneksi antara area sensoris penglihatan dan pendengaran yang berperan penting dalam perkembangan gerak dan bicara/bahasa. Area ini terkoneksi dengan area yang mengatur pusat gerak dan bicara/bahasa yang mengatur respons dari pusat gerak dan bicara/bahasa, yang merupakan keterampilan dasar seorang bayi.
 
Seiring waktu, jaringan MRT di Jakarta akan semakin rumit menghubungkan berbagai area, seperti jaringan MRT di negara maju seperti kota Tokyo maupun New York. Begitu pula dengan jaringan kerja otak si Kecil, koneksi di dalam otak akan bertambah kompleks seiring dengan perkembangan mielin dan sinaps. Memasuki usia 2 tahun koneksi di otak memungkinkan seorang anak untuk berjalan, berlari, melompat (perkembangan gerak kasar), belajar makan dan menyusun puzzle (gerak halus dan kognitif), bicara kata/kalimat, melakukan tanya-jawab dan bercerita (perkembangan bicara/bahasa dan interaksi)

Pada usia 5 tahun koneksi di otak akan makin rumit karena anak dituntut kesiapan untuk sekolah, berinteraksi secara aktif dengan teman sebaya, berolahraga, dan menunjukkan prestasi. Perkembangan dan koneksi yang terbentuk di otak memerlukan nutrisi yang optimal dari segi kualitas dan kuantitas, serta stimulasi yang terus menerus. Ketika koneksi yang sudah terbentuk tidak distimulasi atau dilatih terus menerus, maka koneksi tersebut akan hilang.

Bagaimana Otak Seorang Anak Berkembang Berespons Bekerja

Bagaimana Otak si Kecil Bekerja?


Bagaimana otak manusia bekerja berusaha ditiru oleh kemajuan tekhnologi yang disebut kecerdasan buatan (artificial intelegence). Contoh mudah bagaimana otak kita bekerja adalah bagaimana otak menerjemahkan suatu stimulus menjadi suatu gerakan merangkak yang merupakan proses pembelajaran gerak ketika seorang bayi.
 
Ketika sebuah mainan plastik berbentuk beruang berwarna merah dan kuning dan berbunyi nyaring ketika ditekan, diletakkan dan dibunyikan di depan seorang bayi dalam jarak beberapa meter, maka indera penglihatan dan pendengaran bayi akan menangkap warna yang mencolok, bentuk dan  bunyi yang menarik sehingga membuat bayi ingin meraih mainan tersebut.
 
Stimulus pendengaran dan  penglihatan tersebut diterima oleh mata dan telinga, serta diubah dan diteruskan dalam bentuk sinyal listrik ke pusat penglihatan (otak bagian belakang) dan pendengaran di otak bagian samping, diolah dan diproses di otak bagian tengah dan depan untuk merencanakan gerak apa yang harus dilakukan untuk mengambil mainan tersebut. Terbentuklah sinyal dalam bentuk perintah ke pusat motorik otak dan otak kecil untuk melakukan gerak merayap sambil meraih mainan tersebut. Perintah tersebut dilaksanakan oleh otot-otot bahu lengan dan tungkai serta tubuh untuk bergerak maju kearah mainan dan meraihnya. Pada awalnya gerak tersebut masih lambat, ragu-ragu dan bersifat “trial and error”.
 
Stimulus dan respons berupa perintah gerakan tersebut akan disimpan di bagian tengah otak (hipokampus). Ketika ada stimulus atau rangsangan yang sama, maka respons yang dilakukan akan semakin cepat karena otak sudah mempunyai memori tentang hal tersebut.  Makin sering stimulasi, maka gerak yang timbul akan semakin cepat, terampil dan makin kompleks, sehingga gerakan merayap akan berubah menjadi gerakan merangkak.

Demikian juga stimulus untuk perkembangan bicara/bahasa, ketika bayi sejak lahir sering diajak bicara, bernyanyi, dibacakan cerita, ditunjukkan dan diajarkan hal-hal dan kosa kata yang baru, maka bayi dan balita akan belajar kata, merangkai kata menjadi kalimat, lengkap dengan ekspresi wajah dan intonasi suara yang sesuai, kalimat yang runut ketika merangkai cerita dan berkomunikasi secara dua arah. Stimulasi yang baik tentu dari manusia yang mengajak berkomunikasi, bukan benda mati seperti TV atau gawai yang tidak dapat berinteraksi dua arah secara alamiah.
 

Oleh karena itu untuk perkembangan otak yang optimal, bayi dan balita perlu stimulasi yang terus menerus, konsisten, diberikan oleh orangtua, pengasuh dan lingkungan sekitar yang meliputi stimulasi perkembangan gerak kasar dan halus, bicara/bahasa, interaksi sosial dan kecerdasan, tentu dengan cara bermain dan berlangsung dalam suasana yang menyenangkan.
 
Ketika stimulasi tersebut tidak konsisten, maka koneksi yang sudah terbentuk antara bagian-bagian di otak akan hilang dan bayi atau anak akan lupa bagaimana harus berespons dan harus diulangi lagi.
 
Semakin cepat seorang bayi atau balita merespons suatu stimulus dengan cara yang sesuai, semakin pandai bayi atau balita tersebut.  Jika sudah menguasai keterampilan tertentu seperti duduk dan merangkak, maka bayi siap untuk mempelajari keterampilan berikut yaitu belajar berdiri dan berjalan dengan berpegangan.  Jika seorang anak sudah menguasai lebih dari 50 kata yang berarti, maka anak siap  untuk belajar menyusun kalimat. Jika seorang anak sudah menguasai tanya-jawab sederhana dengan baik, maka anak tersebut siap untuk belajar bercerita. 
 
Semakin banyak pengalaman dan stimulasi, maka seorang anak makin banyak belajar menerima dan merespons stimulasi tersebut, sehingga anak makin terlatih dan terampil dalam menghadapi berbagai situasi.

Artikel Lainnya

Perkembangan otak di periode kritis

Perkembangan otak di periode kritis

Otak manusia terdiri dari trilyunan sel saraf (neuron) yang saling terkoneksi satu sama lain untuk membantu kelancaran kerja otak manusia. Untuk mengetahui bagaimana mendukung perkembangan Otak si Kecil, sebaiknya Mam kenali bagian sel pembentuk otak dan perkembangan otak.

Baca selengkapnya
Apa yang terjadi dalam otak si kecil hebat ketika belajar?

Apa yang terjadi dalam otak si kecil hebat ketika belajar?

Belajar adalah salah satu komponen utama pembentuk sirkuit otak anak yang akan dipergunakan secara permanen seumur hidup anak

Baca selengkapnya
Bagaimana ciri dan karakteristik struktur & sirkuit otak anak hebat?

Bagaimana ciri dan karakteristik struktur & sirkuit otak anak hebat?

Anak berkemampuan hebat disinyalir mempunyai struktur dan sirkuit otak dengan ciri dan karakteristik yang berbeda dengan anak normal biasa

Baca selengkapnya
Seribu hari pertama kehidupan

Seribu hari pertama kehidupan

1000 Hari pertama kehidupan si Kecil sangatlah penting, ketahui disini!

Baca selengkapnya

Cek Informasi Lainnya

Hubungi Kami
Hubungi Kami Hubungi Kami. Layanan Bebas Pulsa Senin sampai Sabtu (08.00-17.00) 0800 1821 526.
Go to Top