Tumbuh Kembang

4 Tips Mengasah Kepintaran Interpersonal Anak

By: Alia An Dhiva 2016-09-27 02:23:49 (UTC)
Lebaran merupakan salah satu ajang silaturahmi. Dalam agama Islam, melakukan silaturahmi adalah perbuatan baik yang wajib dilaksanakan dan dijaga, baik di dalam keluarga maupun di lingkungan masyarakat. Katakan pada anak bahwa bersilaturahmi pada saat Lebaran bukan hanya tentang bermaaf-maafan. Namun, tindakan ini juga penting untuk menjaga tali persahabatan dengan orang lain.

Melatih anak bersilaturahmi merupakan salah satu cara mendidik anak dengan baik. Menurut Endah Susilawati, Pemerhati Masalah Anak dan Keluarga, anak yang memahami pentingnya menjalin silaturahmi akan tumbuh menjadi generasi yang memiliki sikap dan bermoral terpuji. Setidaknya, anak akan terbiasa untuk berbakti kepada kedua orang tuanya, serta anggota keluarga lain yang dituakan, seperti paman, bibi, kakek, dan nenek.
 
Bertemu dan berinteraksi dengan kerabat jauh yang jarang ditemui, bisa jadi membuat anak canggung. Meski begitu, Mam tetap harus mendorongnya untuk melakukan tradisi ini. Di luar makna Lebaran, menjalin hubungan baik dengan orang lain adalah suatu keterampilan yang penting untuk dikuasai anak. Dengan bersilaturahmi, ia turut melatih dan mengembangkan potensi kepintaran interpersonalnya (people smart). Ajari si kecil mempraktikkan sikap-sikap berikut ya, Mam:
 
Etika bertamu
Anak akan belajar mengenai tata tertib saat mengunjungi rumah orang lain. Misalnya, mengucap salam, bersabar menunggu sampai ada yang membukakan pintu, tidak menekan bel atau mengetuk pintu berulang kali, dan masuk bila sudah dipersilakan.
 
Bersikap ramah
Ajari si kecil untuk bersikap ramah saat berinteraksi dengan orang lain. Contohnya, banyak tersenyum, menjawab dengan baik bila ditanya, bersikap sopan, dan tidak rewel atau merengek minta pulang di tengah kunjungan. Katakan juga bahwa anak boleh ikut mengobrol, bertanya atau mengungkapkan pendapatnya dalam ajang silaturahmi.
 
Menjaga sikap dan omongan
Ajari anak untuk bersikap sopan selama bertamu. Ia harus berbicara dengan nada yang baik dan tidak boleh berteriak-teriak. Katakan juga bahwa ia tidak boleh sembarangan memegang barang yang terdapat di rumah tamu. Bila ia tertarik ingin melihat sesuatu, misalnya majalah atau hiasan meja, katakan agar bertanya atau minta izin terlebih dahulu kepada pemilik rumah.
 
Bermain dengan saudara sebaya
Jika anak tampak bosan dan tak tertarik untuk terlibat dalam perbincangan orang-orang di sekelilingnya, Mam dapat mendorongnya untuk bermain dengan saudara sebayanya. Mintalah izin terlebih dahulu kepada orang tuanya. Jika anak membawa mainan, sarankan untuk meminjamkan mainannya dan bermain bersama. Sampaikan juga agar anak bertanya terlebih dahulu bila ingin meminjam mainan saudaranya.
 
Anak yang terbiasa melihat orang tuanya bersikap ramah dan sopan terhadap orang lain akan meniru perilaku tersebut. Melalui upaya tersebut, Mam dapat mendukung si kecil mengembangkan kepintaran interpersonalnya dengan melatihnya bersikap sopan dan ramah terhadap orang lain. Tapi, masih banyak kegiatan lainnya yang bisa dilakukan dalam melatih kepintaran interpersonal anak. Beberapa di antaranya bisa Mam simak di laman ini. Yuk Mam, manfaatkan momen silaturahmi saat Lebaran untuk melatih kepintaran interpersonal si kecil!
 
Sumber:
female.kompas.com/read/2009/09/21/21010252/ayo.ajari.anak.bersilaturahmi.saat.lebaran
tabloidnova.com/Keluarga/Anak/Kenalkan-Makna-Lebaran-Pada-Anak
anakku.net/permainan-yang-mencerdaskan.html
nasional.kompas.com/read/2008/08/19/12124447/etika.saat.bertamu.
Penulis
Alia An Dhiva

Setelah kelahiran putri pertamanya, Alia An Nadhiva memutuskan untuk memulai karier sebagai penulis freelance. Pengalamannya menjadi jurnalis di Majalah Good Housekeeping dan Prevention membuatnya semakin dekat dengan dunia kesehatan, hingga ia sering menulis artikel tentang modern parenting, nutrisi, kehamilan, dan kesehatan keluarga. Alia adalah lulusan Fakultas Ilmu Komunikasi Universitas Padjadjaran, Jurusan Ilmu Jurnalistik, dan kini tengah menetap di Tangerang Selatan bersama keluarga kecilnya.

Tumbuh Kembang

9 Cara Kembangkan Kecerdasan Kinestetik Anak

By: Wyeth Nutrition 2018-01-19 00:43:50 (UTC)
Setiap anak memiliki cara yang unik dalam menyerap informasi. Mam mungkin merasa bingung dengan si Kecil yang lebih cenderung bergerak aktif dan berkesan kurang berkonsentrasi dalam hal pelajaran sekolah. Padahal belum tentu si Kecil tidak memperhatikan materi pelajaran, Mam. Bisa jadi si Kecil termasuk anak yang perkembangannya mengacu pada kecerdasan kinestetik. Kecerdasan kinestetik ditandai dengan kemampuan mengontrol gerak tubuh dan kemahiran mengelola obyek. Si Kecil suka berekspresi dalam mimik atau gaya, atletik, menari, kuat, dan terampil dalam motorik halus, koordinasi tangan dan mata, motorik kasar dan daya tahan.

Anak dengan kecerdasan kinestetik lebih cepat bosan dengan gaya belajar yang hanya duduk diam dan mendengarkan pelajaran. Anak dengan kecerdasan kinestetik menyukai gaya belajar dengan menggunakan obyek, melakukan eksperimen dan tugas fisik yang dilakukan secara berulang. Mam bisa mengembangkan kecerdasan kinestetiknya di rumah sehingga bisa memaksimalkan proses belajar si Kecil dengan 9 gaya belajar berikut ini:
  1. Bermain peran dan terlibat bermain dengan si Kecil. Mam bisa bermain sebagai penjual pembeli, atau dokter dan pasien bersama si Kecil. Minta si Kecil menceritakan perasaannya setelah melakukan kegiatan tersebut. 
  2. Latih keseimbangan. Kegiatan menari mampu melatih keseimbangan gerak si Kecil, melatih keselarasan gerak, kekuatan dan kelenturan ototnya. 
  3. Terlibat dengan alam. Dari pada melihat gambar, ajak si Kecil ke kebun rumah dan biarkan ia menyentuh dan melihat langsung jenis tumbuhan yang Mam ingin perkenalkan pada si Kecil. 
  4. Yuk, bikin kelas drama bersama si Kecil! Si Kecil kurang tertarik jika harus duduk dan mendengarkan dongeng, namun akan berbeda ketika Anda memerankannya dengan gerak bersama si Kecil. 
  5. Dukung hobi si Kecil. Libatkan ia dalam kompetisi maupun seni pertunjukan yang juga akan mengasah kepercayaan dirinya. 
  6. Ajak si Kecil dalam kegiatan yang memperbaiki atau membuat sesuatu. Ia akan belajar memecahkan masalah dengan cara belajar yang disukainya. 
  7. Libatkan si Kecil dalam kegiatan ekstrakurikuler. Salurkan kecerdasan kinestetik anak dengan memilih kegiatan yang banyak mengandalkan fisik seperti karate, menari, futsal, basket, dan sebagainya. Kegiatan ini dapat membantu anak bersosialisasi dengan teman sebaya.
  8. Kenalkan konsep bentuk dengan gerak. Si Kecil akan lebih mudah mengenali huruf dengan menggunakan gerakan, begitu juga dengan konsep panjang pendek yang dipraktekan dengan lengan. 
  9. Berikan ruang belajar yang variatif. Bebaskan si Kecil memilih tempat dan gaya belajarnya seperti duduk di karpet, duduk di meja belajar, atau belajar di halaman rumah. 
Perkaya wawasan tentang pengasuhan anak agar Mam dan Pap makin termotivasi dalam mengasuh si Kecil yang makin aktif, dengan berkunjung ke sini

Sumber:

https://www.parentingclub.co.id/smart-stories/permainan-kinestetik 
http://www.parenting.co.id/usia-sekolah/gaya+belajar+anak+tipe+kinestetik
http://pauddikmaskalsel.kemdikbud.go.id/index.php/produk-bp-paudni/jurnal-bp-paudni/312-mengoptimalkan-kecerdasan-kinestetik-anak-usia-dini-dengan-brain-gym
Penulis
Wyeth Nutrition

Wyeth Nutrition mengembangkan produk nutrisi berkualitas premium secara ilmiah untuk melengkapi nutrisi anak-anak. Sebagai pelopor nutrisi, Wyeth Nutrition memiliki misi untuk memberikan asupan dan dukungan nutrisi terbaik untuk kesehatan yang lebih baik. Selama lebih dari 100 tahun, Wyeth Nutrition terus meningkatkan penelitian ilmiah dan uji klinis serta standar keamanan manufaktur kelas dunia untuk memberikan solusi ilmiah dan membantu pertumbuhan anak-anak.

Hubungi Kami
Hubungi Kami Hubungi Kami. Layanan Bebas Pulsa Senin sampai Sabtu (08.00-17.00) 0800 1821 526.
Go to Top