Kesehatan

Penyebab Virus Campak dan Pencegahannya

By: Wyeth Nutrition 2019-05-07 20:59:32 (UTC)
Menurut data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Indonesia berada dalam 10 besar negara dengan jumlah kasus campak terbanyak di dunia. Kementerian Kesehatan juga mencatat kasus campak terus meningkat selama 5 tahun terakhir. Pada 2018, di beberapa provinsi di Indonesia sempat ditetapkan status Kejadian Luar Biasa (KLB) karena tingkat kasus campak yang tinggi.
 

Virus Campak

Penyakit campak (measles) disebabkan virus RNA (famili Paromyxavirus) dan sangat menular. Penularan virus ini pun termasuk sangat mudah. Penderita campak akan menyebarkan virus campak melalui udara saat batuk atau bersin. Virus yang beredar di udara ini kemudian masuk ke saluran pernapasan manusia lainnya. Bila daya tahan tubuh sedang lemah, apalagi belum pernah divaksin campak sebelumnya, akan sangat mudah tertular.

Virus campak juga bisa bertahan dalam waktu yang lama di berbagai benda. Penularan juga bisa terjadi ketika benda-benda tersebut tersentuh, kemudian terhirup. Minum dari gelas yang sama dengan penderita campak juga bisa memicu penularan. Adanya kontak dengan penderita campak memang penularan campak semakin mudah.

Setelah tubuh terpapar virus campak, butuh waktu (masa inkubasi) sekitar 9-14 hari untuk gejala campak muncul. Gejala-gejala tersebut di antaranya adalah:
  1. Demam
  2. Batuk kering
  3. Pilek
  4. Mata merah dan berair(konjungtivitis)
  5. Peka terhadap cahaya
  6. Sakit tenggorokan
  7. Koplik spot yaitu bercak-bercak putih keabu-abuan dengan titik tengah berwarna merah sebesar butiran pasir pada langit-langit mulut
  8. Ruam yang merata di seluruh tubuh
Dokter akan mendiagnosis apakah pasien terkena campak atau tidak melalui gejala-gejala tersebut. Untuk lebih memastikan, terkadang dokter juga akan meminta pasien melakukan cek darah.


Penyakit Campak dan Tahapan Perkembangannya

Bila pasien sudah positif didiagnosis campak, ada tiga stadium penderita campak setelah masa inkubasi:

Stadium Prodormal atau Kataral
Pada stadium ini, timbul beberapa gejala yang mirip seperti influenza yaitu pilek, batuk kering, demam, sakit tenggorokan (nyeri saat menelan), dan lemas. Mata penderita juga terlihat merah, berair, dan nyeri saat melihat cahaya matahari.

Mam dan Pap bisa mengecek langit-langit mulut si Kecil untuk melihat apakah ada koplik spot atau tidak. Hal ini untuk membedakan apakah si Kecil memang terkena campak atau hanya influenza. Gejala pada stadium ini bisa berlangsung selama 2-5 hari.

Stadium Erupsi
Stadium ini berlangsung sekitar 5-6 hari. Mulai timbul ruam merah di leher bagian belakang dan belakang telinga. Sekitar 24 jam kemudian, ruam semakin menyebar ke bagian lengan atas, wajah, dan dada.

Hari berikutnya, ruam semakin menyebar ke seluruh bagian tubuh lainnya. Gejala lain seperti batuk dan pilek juga semakin berat. Demam pun semakin tinggi.

Banyak atau tidaknya ruam yang muncul berbeda-beda pada setiap penderita. Ruam dengan kategori sangat ringan akan muncul di beberapa area kulit tubuh, tetapi tidak rapat. Sedangkan ruam dengan kategori berat akan terlihat rapat, bahkan seperti bengkak.

Stadium Penyembuhan atau Konvalensi
Bila tidak terjadi komplikasi, suhu tubuh yang terkena demam akan berangsur normal. Ruam pada kulit mulai terlihat menghitam serta mengelupas.

Menurunnya suhu tubuh dan hilangnya ruam akan berlangsung sekitar 3 hari. Seperti ketika timbul ruam, berkurangnya ruam juga akan berlangsung secara berurutan, tetapi terbalik.

Bagian yang terakhir timbul ruam akan sembuh lebih dulu. Area belakang leher dan telinga akan menjadi yang terakhir. Kulit akan kembali bersih setelah ruam menghitam dan mengelupas dalam waktu sekitar 1-2 minggu.
 

Cara Mengatasi Campak

Campak termasuk self limiting disease. Artinya, penyakit ini bisa sembuh dengan sendirinya. Jadi, sebetulnya tidak perlu ada penanganan khusus, selama tidak menimbulkan komplikasi dan daya tahan tubuh penderita termasuk baik.

Meski demikian, pastikan Mam berkonsultasi dengan dokter mengenai keadaan si Kecil. Penanganan yang tepat dapat membantu si Kecil pulih lebih cepat dan terhindar dari komplikasi akibat penanganan yang salah.
 

Cara Mencegah Campak

Imunisasi
Penyakit campak bisa dicegah dengan vaksin MR (Measles-Rubella/Campak-Rubella). Imunisasi campak dilakukan 2 kali, pada usia 9 bulan dan 24 bulan (2 tahun). Jika si Kecil tetap terkena campak setelah mendapatkan imunisasi, efeknya bisa diminimalkan karena tubuh sudah memiliki kekebalan terhadap campak.

Di Indonesia, vaksin campak termasuk imunisasi yang wajib diberikan kepada anak. Ada juga vaksin MMR yang merupakan gabungan dari campak, gondongan, dan rubella. Mam dan Pap bisa mengikuti jadwal pemberian campak berdasarkan tabel atau konsultasi terlebih dahulu dengan dokter.

Vaksin MR bisa diberikan kepada anak di atas 6 bulan sebagai pencegahan darurat jika berisiko tinggi terkena campak. Situasi yang mengharuskan si Kecil mendapatkan vaksin darurat antara lain adanya wabah di lingkungan sekitar atau kontak fisik dengan penderita campak.

Isolasi
Jika terkena campak, sebaiknya Mam meminimalkan interaksi si Kecil dengan banyak orang, terutama anak sebayanya. Si kecil bisa tidak masuk sekolah selama masih menderita campak. Meminimalkan penderita campak bertemu banyak orang merupakan salah satu pencegahan agar wabah campak tidak semakin menyebar. Ini terutama mengingat wabah ini bisa menular dengan sangat cepat.
 

Waspada Komplikasi Virus Campak Masuk ke Dalam Tubuh

Anak-anak paling rentan terkena campak. Namun, virus campak sebetulnya bisa menyerang siapa pun. Bila daya tahan tubuh melemah, apalagi belum pernah diberi vaksin campak sebelumnya, harus waspada terjadinya komplikasi. Bila hal ini terjadi, jangan pernah menganggap ringan. Bayi juga berisiko komplikasi apabila terkena campak. Begitu juga dengan balita yang mengalami gizi buruk.

Diare berat, bronchitis, infeksi telinga, kebutaan, radang paru-paru, dan radang otak merupakan komplikasi yang mungkin saja terjadi akibat virus campak. Ibu hamil yang terkena campak juga bisa memengaruhi kesehatan bayi yang dikandung. Campak juga bisa menyebabkan kematian bagi penderitanya.

Timbulnya komplikasi yang cukup berat mengharuskan Mam dan Pap mewaspadai virus campak. Caranya adalah dengan memberikan imunisasi secara terjadwal. Selain itu, pastikan keluarga Mam selalu melakukan gaya hidup sehat agar daya tahan tubuh terus terjaga.
 
Source:
healthline.com/health/measles
medicalnewstoday.com/articles/37135.php
alodokter.com/campak.html
Penulis
Wyeth Nutrition

Wyeth Nutrition mengembangkan produk nutrisi berkualitas premium secara ilmiah untuk melengkapi nutrisi anak-anak. Sebagai pelopor nutrisi, Wyeth Nutrition memiliki misi untuk memberikan asupan dan dukungan nutrisi terbaik untuk kesehatan yang lebih baik. Selama lebih dari 100 tahun, Wyeth Nutrition terus meningkatkan penelitian ilmiah dan uji klinis serta standar keamanan manufaktur kelas dunia untuk memberikan solusi ilmiah dan membantu pertumbuhan anak-anak.

Kesehatan

Penyebab Diare pada Anak dan Cara Mengatasinya

By: Wyeth Nutrition 2019-05-14 00:29:06 (UTC)
Diare adalah penyakit yang bisa menjangkiti siapa saja, termasuk si Kecil, Mam. Tentu Mam tidak ingin terjadi sesuatu terhadap si Kecil. Namun, jika si Kecil terkena diare, Mam perlu tahu penyebabnya, seperti apa gejalanya, hingga penangannya.

Apa Itu Diare?
Diare adalah penyakit yang ditandai dengan buang air besar lembek atau cair yang berlangsung selama beberapa hari hingga seminggu. Diare sering diikuti demam, mual, muntah, kram, dan dehidrasi.

Bagaimana Kita Bisa Tahu saat Si Kecil Mengalami Diare?
Mam harus memperhatikan jika ada yang tidak beres pada si kecil. Waspada jika ia mulai buang air besar dengan kondisi berair dan buang kotoran lebih sering daripada biasanya. Ada kemungkinan si

Kecil sedang diare.

Penyebab Diare
Ada banyak kemungkinan penyebab diare, termasuk infeksi virus, bakteri, parasit, antibiotik, atau sesuatu yang dimakan si Kecil. Beberapa penyebab diare yang biasa terjadi antara lain:

1. Infeksi virus
Rotavirus, adenovirus, norovirus, dan astrovirus dapat menyebabkan diare selain muntah, sakit perut, demam, menggigil, dan rasa sakit. Inilah sebabnya si Kecil butuh imunisasi rotavirus Mam sebagai tindakan pencegahan.

2. Infeksi bakteri
Bakteri seperti salmonella, E.coli, campylobacter, atau staphylococcus, juga dapat menyebabkan diare. Jika si Kecil terkena infeksi bakteri, ia mungkin mengalami diare berat yang ditandai dengan kram pada perut, terdapat darah di tinja, dan demam. Pada beberapa anak mungkin akan menyebabkan muntah.

Sebagian besar infeksi bakteri hilang dengan sendirinya. Beberapa bakteri, seperti infeksi E.coli dari daging setengah matang atau sumber makanan lain bisa menjadi sangat serius. Jika si Kecil memiliki gejala infeksi bakteri, Segera bawa ke dokter untuk pemeriksaan lebih lanjut.

3. Infeksi telinga
Dalam beberapa kasus, infeksi telinga (yang mungkin virus atau bakteri) dapat menyebabkan serangan diare. Diare karena infeksi telinga lebih sering terjadi pada anak dengan usia di bawah 2 tahun.

Dalam kasus ini, si Kecil mungkin sebelumnya baru pilek dan sekarang mengalami mual, muntah, dan nafsu makan memburuk.

4. Parasit
Infeksi parasit juga bisa menyebabkan diare. Giardiasis, misalnya, disebabkan parasit mikroskopis yang hidup di usus. Jika si Kecil mengalami diare akibat infeksi parasit, ia bisa buang air besar yang berisi cairan, kembung, gas, mual, dan kram. Jenis infeksi ini mudah menyebar dari satu anak ke anak lain, misalnya di sekolah atau saat si Kecil sedang di taman bermain.

5. Antibiotik
Diare juga bisa disebabkan antibiotik yang diminum si Kecil. Antibiotik bisa membunuh bakteri baik di usus sehingga menyebabkan bakteri jahat penyebab diare berkembang.

6. Terlalu banyak jus
Jus buah memang baik untuk si Kecil. Namun, konsumsi terlalu banyak jus buah (terutama varietas yang mengandung sorbitol) atau minuman manis dapat menghasilkan kotoran yang encer. Sebaiknya Mam membatasi konsumsi jus buah atau  minuman manis untuk si Kecil maksimal satu gelas kecil per hari.

7. Alergi makanan
Alergi makanan juga merupakan salah satu penyebab diare. Jika alergi terhadap makanan tertentu, sistem kekebalan si Kecil merespons protein makanan dengan cara yang dapat menyebabkan reaksi ringan atau berat, baik segera atau dalam beberapa jam. Alergen makan yang paling umum adalah susu sapi, telur, kacang, kedelai, gandum, kacang, ikan, dan kerang.

Gejala alergi makanan biasanya berupa diare, perut kembung, dan sakit perut. Dalam kasus lebih parah, alergi dapat menyebabkan muntah, gatal-gatal, ruam, bengkak, dan kesulitan bernapas.

8. Intoleransi Makanan
Tidak seperti alergi makanan, intoleransi makanan (kadang-kadang disebut sensitivitas makanan) adalah reaksi abnormal yang tidak melibatkan sistem kekebalan tubuh. Salah satu contohnya adalah intoleransi laktosa.

Jika si kecil mengalami intoleransi laktosa, itu berarti tubuhnya tidak menghasilkan cukup laktase. Ini adalah enzim yang diperlukan untuk mencerna laktosa (gula dalam susu sapi dan produk susu lainnya). Ketika laktosa tidak dicerna dengan baik di usus dapat menyebabkan diare, kram perut, kembung, dan gas. Gejala biasanya terlihat mulai 30 menit hingga dua jam setelah mengonsumsi produk susu.

9. Keracunan
Diare juga dapat disebabkan oleh keracunan makanan.

Gejala Diare
Mam sudah mengetahui apa saja penyebab diare yang bisa menyerang si Kecil. Mam juga harus tahu gejala-gejala diare sehingga bisa waspada dan cepat melakukan tindakan.
Diare biasanya hilang dalam beberapa hari, tetapi dapat menyebabkan komplikasi jika tidak segera ditangani dengan tepat. Gejala-gejala diare pada anak antara lain:
  • Feses lembek dan cair
  • Sakit perut
  • Kram perut
  • Mual dan muntah
  • Sakit kepala
  • Kehilangan nafsu makan
  • Haus terus menerus
  • Demam
  • Dehidrasi
  • Darah pada feses
  • Feses yang dihasilkan banyak
  • Terus menerus ke toilet
Jika Si Kecil Terkena Diare

1. Berikan Cairan Jika, si Kecil menunjukkan gejala-gejala di atas, Mam bisa berkonsultasi dengan dokter untuk memberikan pertolongan pertama. Salah satu pertolongan pertama adalah dengan memberikan larutan elektrolit pediatric. Larutan ini tersedia di toko obat dalam berbagai rasa yang akan disukai si Kecil. Jus apel yang diencerkan dengan sedikit air juga bisa menjadi cairan penyelamat pertama yang bisa Mam berikan kepada si Kecil.

Jika si kecil masih menyusu, tetap berikan ASI selama ia diare. Selain larutan elektrolit dan jus apel yang diencerkan, yogurt juga bisa diberikan sebagai penyelamat pertama untuk diare. Namun, pastikan Mam memberikan yogurt yang mengandung lactobacillus.

Jika gejala diare sudah terlihat, untuk sementara sebaiknya hindari memberikan minuman manis kepada si Kecil, termasuk soda, jus buah murni, dan air gula. Ini karena gula dapat menarik air ke usus yang membuat kondisi si Kecil lebih buruk lagi.

Sebaiknya mam tidak memberikan obat antidiare tanpa rekomendasi dari dokter. Obat-obatan antidiare dewasa bisa saja berbahaya bagi si Kecil karena dosisnya kurang sesuai.

2. Tetap Berikan Makanan Padat Kebanyakan dokter menyarankan untuk terus memberi makan makanan padat kepada si Kecil, bahkan ketika ia mengalami diare. Makanan yang disarankan adalah yang mengandung karbohidrat kompleks seperti roti, sereal, dan nasi.

Selain karbohidrat, daging tanpa lemak, yogurt, buah-buahan, dan sayuran juga aman untuk dimakan. Asupan makanan yang sehat dapat membantu si Kecil mengatasi diarenya dan membantu mengembalikan nutrisi penting yang dibutuhkan untuk melawan infeksi.

Biasanya si Kecil akan enggan makan saat sakit, bahkan cenderung menolak makanan. Jangan khawatir, Mam. selama ia tetap terhidrasi atau mendapat cukup cairan, Mam tidak perlu cemas. Nafsu makannya akan kembali dalam satu atau dua hari.

3. Perhatikan Popoknya Untuk si kecil yang masih batita dan masih menggunakan popok, pastikan pantatnya tetap kering. Sering cek popoknya, ganti jika basah dan gunakan krim popok saat mengganti popoknya. Ini untuk menghindari si Kecil mengalami iritasi karena pup yang encer dan sering.

Pencegahan
Agar si kecil tidak terkena diare, Mam bisa melakukan tindakan pencegahan sejak dini. Mencuci tangan secara teratur adalah pencegahan terbaik dari penularan mikroorganisme penyebab diare dari tangan ke mulut. Hal ini karena mikroorganisme yang menyebabkan diare dapat dengan mudah berpindah dari tangan ke mulut. Si kecil dapat terkena infeksi dengan memasukkan jarinya ke mulut setelah menyentuh mainan, atau benda lain yang telah terkontaminasi.

Ajarkan si Kecil mencuci tangan setidaknya 15 detik dengan sabun dan air hangat sebelum makan atau menyiapkan makanan, serta setelah menggunakan kamar mandi. Pastikan juga  Mam menggunakan peralatan memasak yang bersih.
 
Source:
webmd.com/children/guide/diarrhea-treatment#1
webmd.com/first-aid/diarrhea-treatment-in-children
babycenter.com/0_diarrhea-ages-3-to-8_65989.bc
Penulis
Wyeth Nutrition

Wyeth Nutrition mengembangkan produk nutrisi berkualitas premium secara ilmiah untuk melengkapi nutrisi anak-anak. Sebagai pelopor nutrisi, Wyeth Nutrition memiliki misi untuk memberikan asupan dan dukungan nutrisi terbaik untuk kesehatan yang lebih baik. Selama lebih dari 100 tahun, Wyeth Nutrition terus meningkatkan penelitian ilmiah dan uji klinis serta standar keamanan manufaktur kelas dunia untuk memberikan solusi ilmiah dan membantu pertumbuhan anak-anak.

Load More
Hubungi Kami
Hubungi Kami Hubungi Kami. Layanan Bebas Pulsa Senin sampai Sabtu (08.00-17.00) 0800 1821 526.
Go to Top